Apakah Kipas Angin Mendinginkan Ruangan?

Welcome to the fan nation!

***

Kita pasti udah familiar ama benda ini. Entah yang dalam bentuk nempel di langit-langit, ato model berdiri. Beberapa orang sangat tergantung ama benda ini. Terlebih (mungkin) buat yang tinggal di Jakarta ato Surabaya, yang konon menjadi kota paling ’hot’ (bukan seksi lho!) se-Indo. Temen saya juga pernah cerita, disana kipas angin non-stop nyala 24 jam. Jadi sebenarnya kipas angin itu mendinginkan ruangan gak sih?

Kipas Angin Tidak Mendinginkan Ruangan

Ya. Itu mitos. Yang terjadi sebenarnya adalah, kipas angin mendinginkan orang yang berada di ruangan itu. Secara rata-rata, tubuh kita mengeluarkan sekitar 100 watt panas. Jika tidak ada angin, panas ini membentuk sebuah lapisan hangat tipis di atas kulit. Inilah yang bikin kita gerah. Kerja kipas angin yang brilian disini adalah, meniupkan angin ke arah kulit, sehingga lapisan panas itu terangkat, dan menggantinya dengan lapisan udara yang dingin. Jadi, secara teknis tidak mendinginkan ruangan. Coba aja pasang termometer di ruangan. Gak bakalan turun suhunya.

Sedangkan ketika musim panas, kipas angin tetap bekerja baik meskipun udara lebih panas daripada suhu kulit kita. Dalam kasus ini, kita mulai berkeringat. Nah, angin akan menguapkan keringat. Karena proses ini membutuhkan kalor (reaksi eksoterm), maka suhu kulit akan turun. Coba aja, basahi jari, terus tiup, pasti dingin/sejuk kan?

Gak Seperti AC

Yang bener-bener menukar udara. Disedot, en dihembuskan juga. Tapi dihembuskannya tentunya setelah didinginkan oleh freon. So, AC benar-benar mendinginkan ruangan.

Angin

Angin memiliki andil besar dalam memberi efek dingin. Brrr… Istilah ini disebut wind-chill effect. Dan taukan kamu, kita sebenernya bisa tahan tanpa pake baju di suhu lingkungan -40 derajat celcius, asalkan gak ada angin. Soalnya, angin dengan kecepatan 16 km/jam dalam suhu -4 derajat, sama dinginnya dengan suhu -13 derajat tanpa angin. Hayo… Jangan sampe masuk angin yah?

Kipas-kipas

Menurut saya, kipas angin bisa menjadi solusi cerdas untuk ’mendinginkan’ di ruangan yang sirkulasi udaranya bagus. Sedangkan untuk yang bener-bener pengen ruangan dingin, gunakanlah AC. Biar gak kayak ruangan di sekolah saya. Udah jendela gak dibuka, eh malah adanya cuma kipas angin. Fuuh~

Kalo Saya Sih

Gak tahan lama-lama di ruangan ber-AC (gampang menggigil) sedangkan kalo tidur gak pernah pake kipas angin (ribut soalnya). Saya sih uda biasa ama panas-panas gini. Tinggal buka baju aja kalo mau mateng badannya. Hehe… Lagian sapa sih yang pengen liat body ade rai krempeng kayak saya?

Epilog

Kesimpulannya, kipas angin gak mendinginkan ruangan, cuma memberi sensasi dingin buat kita. Jawara mendinginkan ruangan tetep AC. So next time kalo nge-design rumah, usahakan dengan sirkulasi udara yang maksimal. Hayo… lanjut kipas-kipasnya… Gerah ni…

Sumber : Buku Mitos-mitos Besar yang Keliru
Image courtesy : Wikipedia

Published by

Rama Renspandy

Professional procrastinator.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.